Oktober 10, 2021

Berita Enak

Udah ga salah lagi disini tempatnya kalo mau baca berita yang enak-enak

Trump Klaim Hotel Miliknya Rugi Rp998 Miliar Selama Menjabat Jadi Presiden AS

3 min read
Trump Klaim Hotel Miliknya Rugi Rp998 Miliar Selama Menjabat Jadi Presiden AS

Trump Klaim Hotel Miliknya Rugi Rp998 Miliar Selama Menjabat Jadi Presiden AS

https: img.okezone.com content 2021 10 09 18 2483747 trump-klaim-hotel-miliknya-rugi-rp998-miliar-selama-menjabat-jadi-presiden-as-JbzxDGKPk5.jpg
Hotel milik mantan Presiden AS Donald Trump (Foto: The Washington Post)

WASHINGTON – Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengklaim hotel miliknya Trump International Hotel di Washington, DC mengalami kerugian lebih dari USD70 juta (Rp998 miliar) selama periode empat tahun dia menjabat sebagai Presiden AS.

Namun menurut dokumen yang dirilis Komite Pengawas DPR, sebelumnya dia pernah secara terbuka mengklaim bahwa hotel itu menghasilkan profit lebih dari puluhan juta dolar.

Dokumen tersebut juga menunjukkan hotel Trump menerima dana jutaan dolar dari pemerintah asing dalam pembayaran dan penangguhan pinjaman, yang tidak diungkapkan oleh Trump, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang potensi konflik kepentingan selama masa kepemimpinannya.

Ini adalah pertama kalinya penyelidik kongres meninjau dan merilis rincian informasi keuangan mantan presiden, meskipun Trump Organization pada Jumat (8/10) menantang pemahaman komite terkait akuntansi dan membantah telah melakukan kesalahan. Jaksa distrik Manhattan dan jaksa agung New York telah meninjau keuangan Trump, tetapi tidak ada yang dipublikasikan.

(Baca juga: Senat AS: Trump Terbukti Berusaha Mengubah Hasil Pemilu 2020)

Komite itu mengatakan pendapatan Trump dari hotel miliknya yang dilaporkan dalam pengungkapan keuangan publik sejak 2016 hingga 2020 berjumlah lebih dari USD156 juta (Rp2,2 triliun).

Akan tetapi, selama periode empat tahun itu, hotel DC milik Trump justru mengalami kerugian bersih lebih dari USD70 juta (Rp998 miliar) saat dia menjadi presiden dan harus meminjam lebih dari USD27 juta (Rp385 miliar) dari salah satu perusahaan induk Trump, DJT Holdings LLC, dari 2017 hingga 2020, sesuai laporan keuangan hotel yang didapat oleh komite.

Lebih dari USD24 juta (Rp342 miliar) tidak dilunasi dan malah diubah menjadi kontribusi modal.

Menurut komite, analisis mereka terhadap dokumen menunjukkan hotel Trump menerima sekitar USD3,7 juta (Rp53 miliar) dari pemerintah asing, yang menurut mereka menimbulkan “kekhawatiran tentang kemungkinan pelanggaran Klausul Emolumen Asing Konstitusi.”

(Baca juga: Mantan Pejabat Kejagung AS Mengaku Ditekan Trump untuk Ubah Hasil Pilpres)

Dokumen-dokumen tersebut mencakup rincian yang dikejar Kongres selama bertahun-tahun selama kepresidenan Trump, khususnya informasi tentang pembayaran asing ke bisnis Trump, ketika DPR Demokrat tidak berhasil menggugat di bawah klausa honorarium Konstitusi. Klausul emoluments, ketentuan anti-korupsi yang ditulis oleh para pendiri negara, mengatakan Kongres harus dapat menyetujui hadiah apa pun kepada pejabat dari pemerintah asing. Namun terlepas dari minat DPR selama bertahun-tahun dalam otopsi keuangan Trump, persetujuan kongres atas pembayaran asing yang diterima Organisasi Trump tidak pernah terjadi.

Komite juga mengklaim bahwa dokumen Administrasi Layanan Umum (GSA) menunjukkan bahwa Trump menerima “perlakuan istimewa rahasia” dari Deutsche Bank melalui pinjaman konstruksi sebesar USD170 juta (Rp2,4 triliun).

Persyaratan pinjaman mengharuskan Trump Hotel untuk memulai pembayaran pokok pada2018, tetapi persyaratan direvisi tahun itu untuk memungkinkan Trump Hotel menunda pembayaran tersebut selama enam tahun.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Trump Organization menyebut temuan komite “sengaja menyesatkan, tidak bertanggung jawab dan benar-benar salah,” dengan alasan bahwa komite “memiliki kesalahpahaman mendasar tentang prinsip-prinsip akuntansi dasar – termasuk perbedaan antara pendapatan kotor dan laba bersih,” dan mengatakan keuntungan disumbangkan kembali ke Departemen Keuangan AS. Juru bicara itu juga mengatakan perusahaan “menginvestasikan sejumlah besar waktu dan uang untuk menyelamatkan aset yang hancur ini yang merugikan pembayar pajak Amerika jutaan dolar setiap tahun.”

“Sederhananya, laporan ini tidak lebih dari pelecehan politik yang berkelanjutan dalam upaya untuk menyesatkan publik Amerika dan mencemarkan nama baik Trump dalam mengejar agenda mereka sendiri,” kata juru bicara itu.

Deutsche Bank juga menuduh komite membuat “beberapa pernyataan yang tidak akurat mengenai Deutsche Bank dan perjanjian pinjamannya.”

Seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan persyaratan pinjaman tidak berubah dan tidak ada penangguhan pembayaran.

CNN telah menghubungi GSA dan Komite Pengawas DPR untuk memberikan komentar.

Pada Juli lalu, GSA menyerahkan dokumen yang mencakup laporan keuangan yang diaudit Trump Hotel dari 2014 hingga 2020 yang disiapkan oleh WeiserMazars LLC, firma akuntansi Trump dan laporan kondisi keuangan Trump senilai tiga tahun yang disusun oleh Mazars.

Berbagai komite DPR juga telah mengejar pengembalian pajak Trump dan dokumen keuangan lainnya dari Mazars USA dan Deutsche Bank selama bertahun-tahun, tetapi tidak berhasil.

‚ÄúDokumen-dokumen yang dirilis pada Jumat (8/10) menimbulkan “pertanyaan yang mengganggu” tentang sewa dengan Administrasi Layanan Umum dan “kemampuan agensi untuk mengelola konflik kepentingan mantan Presiden selama masa jabatannya ketika dia secara efektif berada di kedua sisi kontrak, sebagai pemilik dan penyewa,” tulis ketua Komite Pengawas Demokrat Carolyn Maloney dalam sebuah surat pada Jumat (8/10) kepada GSA.

Panitia juga meminta agar GSA menghasilkan lebih banyak dokumen pada akhir dua minggu.

Share This:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com